PERTEMUAN BILATERAL DI U20 GLOBAL SUMMIT 2018

Jakarta, Indikatornews.com

Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Baswedan menghadiri kegiatan Urban 20 (U20) Global Summit di Buenos Aires, Argentina, pada 29-30 Oktober 2018. Selain menjadi pembicara pada pertemuan tingkat tinggi tersebut, Gubernur Anies juga memaparkan banyak hal, seperti penataan kampung, peningkatan pelayanan kepada masyarakat, penataan ruang ketiga, hingga pengembangan kewirausahaan.

Pada pertemuan itu, Gubernur Anies juga sempat melakukan beberapa pertemuan bilateral. Salah satunya dengan Executive Director C40 Cities Climate Leadership Group (C40) Mark Watts, untuk membahas dukungan C40 atas komitmen Jakarta dalam menurunkan emisi gas rumah kaca sampai dengan 30 persen pada tahun 2030.

Selain itu, dilakukan pula pertemuan dengan Ede Ijjasz-Vasquez, Senior Director for Social, Urban, Rural and Resilience Global Practice World Bank. Dalam pertemuan tersebut, dibahas beberapa permasalahan urban di Jakarta, seperti banjir dan land subsidence, land consolidation, urban renewal, dan peluang kerja sama antara Jakarta dengan World Bank. Kemudian, dengan CEO Open Government Partnership (OGP) Sanjay Pradhan, membahas pentingnya membangun kepercayaan masyarakat kepada pemerintah melalui pemanfaatan teknologi informasi dan inisiatif open data and government.

“Juga ada pertemuan dengan Wali Kota Buenos Aires Horacio Rodríguez Larreta. Keduanya menandatangani Letter of Intent (surat kesepahaman) mengenai kerja sama antara kedua kota di bidang sport, culture, social integration and housing, investment and finances,” jelas Pelaksana tugas (Plt) Kepala Dinas Komunikasi, Informatika, dan Statistik Provinsi DKI Jakarta Atika Nur Rahmania, di Balaikota Jakarta, pada Rabu (31/10).

Atika menambahkan, panitia secara khusus meminta Gubernur Anies untuk menjadi salah satu pembicara dalam diskusi panel tentang Integrasi Sosial, dengan mempertimbangkan berbagai kegiatan yang dilakukan di Jakarta selama setahun terakhir. Pada high level meeting tentang Open Government for Urban Challenges, selain Gubernur Anies, juga hadir Wali Kota Helsinki Jan Vapaavuori, Wali Kota Montevideo d Daniel Martínez, perwakilan Kota Buenos Aires, Portland, Madrid dan perwakilan kota lainnya.

Dalam pertemuan tersebut, lanjut Atika, Gubernur Anies menyampaikan tantangan dalam membangun kepercayaan masyarakat (trust) kepada pemerintah dan pengalaman Jakarta untuk menampung aspirasi warga melalui pendekatan Community Action Plan dari level terendah. Kemudian, warga juga bisa menyampaikan tanggapan, saran, keluhan kepada pemerintah melalui Citizen Relation Management (CRM) dalam rangka membangun kepercayaan dan partisipasi warga dalam pengambilan kebijakan pemerintah.

Sedangkan, pada diskusi panel dengan tema Integrasi Sosial, Gubernur Anies berbagi panggung dengan perwakilan dari kota Madrid, Berlin, dan Buenos Aires. Pada sesi ini, Gubernur Anies memaparkan bahwa tantangan besar yang dihadapi Jakarta dalam setahun terakhir adalah menghadirkan rasa persatuan bagi seluruh warga Jakarta.

“Dalam mewujudkan ini, pemerintah mencoba untuk mentransformasi cara pandang birokrasi dari pemerintah yang berperan sebagai penyedia layanan menjadi pemerintah yang menjadi kolaborator dan masyarakat sebagai co-creator,” ucap Atika.

Pada kesempatan ini, Gubernur Anies menceritakan tentang program Penataan Kampung di Jakarta yang dilakukan melalui Community Action Planning. Dalam program yang mengubah wajah dari 16 kampung di Jakarta ini, ada empat elemen yang selalu dilibatkan, yakni pemerintah, warga, pakar, dan fasilitator.




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »