Tidak Etis Komikus Jepang Sindir Presiden Indonesia

Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari menilai komikus Jepang Onan Hiroshi tidak etis menyindir Presiden Joko Widodo soal proyek kereta cepat Jakarta-Bandung.

“Kita tidak pernah mengusik negara lain. Jadi mestinya Jepang tidak mengurusi Indonesia dong,” ujar Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari dalam rilisnya di Jakarta, Senin (26/2).

Dilanjutkannya, sebagai warga negara Jepang, Onan tak perlu sibuk mengurusi persoalan yang menjadi urusan Pemerintah Indonesia. Apalagi dengan sikap politik Indonesia yang non blok, Indonesia tidak pernah mencampuri urusan negara lain.

Seperti diketahui, beberapa waktu lalu, seorang komikus Jepang memposting karikatur tendensius lewat akun (@hiroshionan) yang menyindir Indonesia, khususnya Presiden Jokowi. Bahkan, Onan secara ekplisit menyebut Indonesia sebagai ‘pengemis kereta cepat’. Netizen Indonesia pun marah menyambut postingan Onan itu. Namun, Pemerintah Indonesia, saran Kharis tak perlu mengirim nota protes ke Pemerintah Jepang. Onan sendiri pun akhirnya secara resmi meminta maaf atas postingannya tersebut dan telah menghapus sindirannya itu dari akun twitter miliknya.

“Kalau harus mengirim nota protes nanti masalahnya semakin membesar. Itu menguntungkan mereka. Biarkan saja sampai akhirnya dia minta maaf, kecuali statemen itu keluar dari mulut seorang pejabat Jepang. Indonesia pun patut mengirimkan protes,” tambahnya

Postingan Onan sempat dibanjiri protes netizen Indonesia yang geram. Nasionalisme netizen Indonesia muncul ketika ada bangsa lain menghina bangsa Indonesia.

“Wajar kalau kita protes karena ada orang yang menjelekkan Indonesia. Yang penting Pemerintah Indonesia enggak usah menanggapi. Diamkan saja,” ungkap politisi PKS ini.

Onan sudah menyampaikan permintaan maaf di akun twitternya dengan mengatakan, “I,m sorry. beggar is over excessive demands. I was heat up. but now cooldown.” (Clara)




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »