Jonan: Prinsip Pengelolaan Energi Harus Berpegang Pada Market Driven

Indikatornews.com – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan mengatakan, Ia telah diberikan dua arahan penting oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam persoalan kelistrikan.

 

Jonan mengatakan, Presiden meminta Ia untuk menyelesaikan dua tugas utama dalam memberikan akses ketenagalistrikan di seluruh wilayah tanah air, yaitu rasio elektrifikasi lebih dari 99% dan keterjangkauan tarif listrik.

 

“Arahan Bapak Presiden ada dua. Satu itu pemeratan kelistrikan di seluruh Indonesia. Kita mencoba sebisa mungkin rasio elektrifikasi itu kalau bisa 99,9% di akhir 2019. Akhir tahun lalu 95%. Tahun ini mudah-mudahan 97,5 sampai 98%,” kata Jonan dalam acara Diseminasi Rencana Usaha Penyediaan Pembangkit Tenaga Listrik (RUPTL) Perusahaan Listrik Negara 2018-2027 di Kantor Pusat PLN, Jakarta, Kamis (22/3/18).

 

Di samping peningkatan rasio elektrifikasi, pekerjaan lain yang harus segera diselesaikan adalah tarif listrik yang terjangkau masyarakat. “Masyarakat itu harus mampu beli listrik. Kalau ada layanan kelistrikan, terus masyarakat tidak mampu beli listrik akhirnya percuma,” kata Jonan.

 

Jonan menekankan prinsip utama pengelolaan energi berpegang pada “market driven”, yaitu menjual listrik berdasarkan kemampuan daya beli konsumen, bukan pada kemampuan biaya produksi. “PLN dan mitranya harus mulai berpikir customer oriented. Fokusnya harus market driven, tidak lagi production driven,” kata Jonan menegaskan.

 

Sebagaimana diketahui, Pemerintah sudah memutuskan tarif listrik tidak akan mengalami perubahan selama dua tahun mendatang. Hal ini dilakukan agar menjaga kestabilan daya beli masyarakat.

 

Untuk mengimplementasikan tugas tersebut, Jonan menekankan untuk memegang teguh asas berkeadilan supaya terjadi pemerataan dalam pembangunan dan akses energi. “Pengelolaan energi sesuai arahan Bapak Presiden harus menggunakan sila kelima, keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” kata Jonan. (Ahfadh)


TAG


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »