Rahayu Saraswati: Hukum Seberat-beratnya Pelaku Pemerkosaan di Bintaro

Jakarta, Indikatornews.com – Aktivis Perempuan Rahayu Saraswati Djojohadikusumo berharap pelaku pemerkosaan di Bintaro yang viral dihukum seberat-beratnya.

“Saya berharap pelaku dihukum seberat-beratnya, saya apresiasi pihak kepolisian yang cepat dan tanggap menangkap pelaku” kata Rahayu Saraswati.

Dia juga menjelaskan pentingnya perlindungan terhadap korban dan saksi kasus pemerkosaan, sebagai contoh dari kasus akun AFS yang butuh waktu lama mengumpulkan keberanian melaporkan kasusnya.

“Tak mudah bagi korban untuk bersuara dan membongkar kasusnya, kita berpihak padanya, pada keberaniannya, kita harus melindungi korban dan saksinya,” kata Saraswati yang juga politisi Gerindra.

Saraswati juga mendorong para korban yang selama ini bungkam atau merahasiakan dirinya sebagai korban untuk berani menghubungi lembaga-lembaga yang melindungi hak perempuan atas kasus-kasus serupa. Seperti Komnas Perempuan, P2TP2A, maupun yayasan dan LBH yang fokus pada pendampingan perempuan dan korban.

Rahayu Saraswati yang disebut-sebut akan maju sebagai calon wakil wali kota Tangerang Selatan menegaskan sebuah kota harus dibuat sistem pengamanan yang serius demi menjaga warganya. Terlebih sebuah kota yang nyaman dan aman bagi warga perempuan.

“Perlu tindakan preventif dan kebijakan daerah yang melindungi perempuan agar kota ini bisa aman dan nyaman, seperti pentingnya memperbanyak pemasangan cctv di area-area publik dan Satgas yang siap sedia mendampingi dan melindungi kaum perempuan dan kelompok yang rentan jadi korban” pungkas Saraswati.

Sebagaimana ramai diberitakan AFS menjadi korban pemerkosaan saat sedang tertidur di rumahnya, Agustus tahun lalu dan kawasan Bintaro. Kisah pilu perempuan ini kemudian menjadi viral setelah dia menceritakan kejadian perkosaan tersebut melalui media sosial. ***




Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Translate »